Delapan Senjata Baru Tentara Rusia, Andalan di Masa Depan

20 September 2016 Nikolay Litovkin, RBTH
Sejumlah perusahaan teknik militer Rusia menyajikan lebih dari sebelas ribu sampel senjata modern pada Forum Teknik Militer Internasional ARMY 2016 yang diselenggarakan di luar kota Moskow. Berikut adalah delapan senjata yang paling mencuri perhatian.
Army-2016
Berbagai perangkat militer ditampilkan selama Forum Teknik Militer Internasional ARMY2016 di Pusat Pameran dan Kongres Patriot, di Taman Rekreasi dan Kebudayaan Patriotik Militer milik Angkatan Bersenjata Rusia, luar kota Moskow. Sumber:  Alexey Filippov/RIA Novosti

1. Bom Klaster “Drel”

Bom tandan atau bom klaster bersayap yang berbobot 540 kilogram ini dirancang untuk menembak target pada jarak 30 kilometer. Bom ini berfungsi untuk menghancurkan kendaraan lapis baja, pusat komando, dan unit pengendali energi milik musuh dengan kekuatan termal atau radar.

Bom klaster “Drel”. Sumber: Dmitry Reshetnikov / TASSBom klaster “Drel”. Sumber: Dmitry Reshetnikov / TASS

Bom ini dikatakan dapat berfungsi dan mengatasi baik hambatan buatan maupun alami.

2. Robot “Soratnik”

Kompleks senjata api ini dapat mendukung para pasukan militer, patroli, dan pihak keamanan wilayah. Robot ini memiliki sistem pengendali jarak jauh yang memungkinan perangkat ini dimodernisasi (perusahaan Kalashnikov saat ini tengah bekerja pada proyek tersebut) hingga sepenuhnya dapat beroperasi secara otomatis tanpa campur tangan manusia.

Robot “Soratnik”. Sumber: Press PhotoRobot “Soratnik”. Sumber: Press Photo

Pada roda rantai kompleks ini dapat dilengkapi dengan senjata ringan. Dalam konfigurasi dasar, kompleks ini dilengkapi dengan senjata gabungan AK-74M dan senapan tembak runduk Dragunov.

3. Sistem Artileri Senjata Gerak Otomatis “Flox”

Senjata ini merupakan senjata gerak otomatis (self-propelled gun) Rusia pertama dengan meriam 120 milimeter. Sistem ini menggabungkan fungsi senjata jarak jauh, howitzer, dan mortir. Senjata ini juga dapat ditembakkan pada posisi musuh yang berjarak seratus meter sampai dengan sepuluh kilometer.

Senjata gerak otomatis “Flox”. Sumber: Ladislav Karpov/TASSSenjata gerak otomatis “Flox”. Sumber: Ladislav Karpov / TASS

Pada atap kendaraan lapis baja dipasangkan senjata jarak jauh dengan senapan 12,7 milimeter “Kord”.

4. Robot Perang “Uran-9”

Robot ini bertugas melakukan eksplorasi dan mendukung pasukan dengan tembakan. Selain itu, robot ini juga dapat dilibatkan dalam operasi melawan terorisme. Kompleks ini dilengkapi dengan meriam otomatis 30 milimeter, senapan berkaliber 7,62 mm, serta peluru kendali antitank “Attack”.

Robot perang “Uran-9”. Sumber: Ladislav Karpov / TASSRobot perang “Uran-9”. Sumber: Ladislav Karpov / TASS

Uran-9 dapat beroperasi pada jarak hingga tiga kilometer dari operator. Hingga akhir 2016, angkatan bersenjata Rusia akan menerima lima unit kompleks tersebut.

Pada masing-masing kompleks tersebut ada empat unit kendaraan tempur dalam versi robot-intelijen atau robot pendukung tembakan, serta satu pusat kontrol mobile, dan dua traktor.

5. Kendaraan Pertahanan Udara “Gibka-S”

Sistem ini dirancang untuk melindungi pasukan dari pesawat musuh di ketinggian rendah dan sangat rendah (masing-masing 500 meter dan 150 meter). Kendaraan ini dilengkapi dengan kompleks pertahanan udara portabel terbaru "Verba".

Kendaraan pertahanan udara “Gibka-S”. Sumber: Press PhotoKendaraan pertahanan udara “Gibka-S”. Sumber: Press Photo

Amunisinya terdiri dari delapan buah rudal.

6. Senapan Mesin Ringan RPK-16

RPK-16 terbaru dengan peluru 5,45 milimeter adalah versi modern dari senapan RPK-74 Soviet.

Model ini memiliki rel Picatinny, sehingga senjata ini dapat dilengkapi dengan berbagai jenis alat bidik, mulai dari penglihatan malam, sensor termal, kolimator, dan bidikan teleskopik.

Senapan mesin ringan RPK-16. Sumber: Grigoriy Sysoev / RIA NovostiSenapan mesin ringan RPK-16. Sumber: Grigoriy Sysoev / RIA Novosti

Menurut pihak pengembang, tentara Rusia kini dapat menembakkan tembakan tunggal dan mengenai target berdiameter 20 centimeter pada jarak 300 hingga 400 meter (senapan TTX memengaruhi tenaga lawan pada jarak 800 meter).

Senapan ini juga dilengkapi dengan drum ringan terbaru dengan kapasitas 96 butir amunisi.  Bobot senjata ini dalam kondisi siap pakai berikut dengan peralatannya hanya seberat 4,5 kilogram.

7. Robot Pengintai “Vikhr”

Kompleks pengintai dan penyerang “Vikhr” (angin puyuh) dibuat dengan dasar kendaraan tempur infanteri BMP-3. Sistem yang ditemukan pada roda rantai dan sasis roda dilengkapi dengan meriam 30 mm dan senapan berkaliber 7,62 mm, serta peluru kendali antitank “Kornet-M”.

Robot pengintai “Vikhr”. Sumber: Dmitry Reshetnikov / TASSRobot pengintai “Vikhr”. Sumber: Dmitry Reshetnikov / TASS

Sistem ini dapat secara otomatis mendeteksi, menangkap dan melacak target, tetapi keputusan untuk menembak tetap diambil oleh operator unit tersebut. “Angin Puyuh” dapat digunakan setiap saat berkat kamera beresolusi tinggi dan sensor gambar termal yang dimilikinya.

8. Pengangkut Lapis Baja Terapung BT-3F 

Alat transportasi amfibi terbaru ini dapat menampung hingga 12 pasukan penerjun payun dan menahan tembakan dari senapan berkaliber 14,5 milimeter KPVT pada jarak 200 meter.

Pengangkut lapis baja terapung BT-3F. Sumber: Press PhotoPengangkut lapis baja terapung BT-3F. Sumber: Press Photo

Pada atap BT-3F dipasangkan modul kendali senjata jarak jauh dengan senapan 7,62 milimeter yang dilengkapi dengan televisi dan penginderaan termal.

Di bagian puncaknya dapat dipasangkan senapan berkaliber 12,7 atau 14,5 milimeter dan granat berkaliber 30 atau 40 milimeter.

 
+
Ikuti kami di Facebook